International Youth Conference 2018 Sukses Digelar di Banjarmasin

BANJARMASIN,MEDIATA.id-Kalsel Tuan Rumah IYC 2018, Pemuda Muslim Asean Lahirkan Resolusi Konflik di Asean

AMSA Sebagai Poros Dunia Sukses Lahirkan Resolusi Konflik di Banjarmasin

Delegasi Kunjungi Objek Wisata Banjarmasin, Pasar Terapung Sasaran Utama

BANJARMASIN – Asean Muslim Students Association yang disingkat AMSA untuk Indonesia telah sukses menggelar kegiatan International Youth Conference (IYC) 2018 di Kalimantan Selatan, Indonesia.

Kegiatan ini dilaksanakan di Hotel Efa sejak 30 Oktober hingga 2 November 2018 berlokasikan di Kota Banjarmasin. Terhitung delegasi yang hadir sebanyak 85 orang, 79 dari perwakilan 34 Provinsi serta 6 dari perwakilan negara Malaysia dan Thailand.

Tema yang diangkat adalah Youth Muslim Generation Of Asean Future atau Generasi Muda Muslim Masa Depan Asean. Dalam conference ini melahirkan beberapa resolusi terkait pencegahan konflik di Asia Tenggara, salah satunya di bidang Kemanusiaan (Humanity)

“Adalah upaya amandemen ASEAN way non intervention,” kata Sapwan Noor selaku President AMSA Asean saat membacakan resolusinya usai menutup kegiatan IYC.

Dalam kegiatan ini IYC 2018 menghadirkan Gubernur Kalimantan Selatan, H.Sahbirin Noor, Deputi Pemberdayaan Pemuda Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia, Esa Sukmawijaya, Walikota Banjarmasin, H. Ibnu Sina, Ketua Yayasan Pendidikan Pondok Darul Hijrah, KH. Zarkasyi Hasbi, Ketua Himpunan Pengusahaan Muda Indonesia (BPC) Kabupaten Banjar, Putra Qomaluddin Attar Nurriqli, Manager Tim Advisori dan Ekonomi Keuangan Bank Indonesia Kalimantan Selatan, Irfan, dan Pengusaha Muda Kalsel, Agustin Nur Martina Putri.

Gubernur Kalimantan Selatan, H.Sahbirin Noor, menyampaikan disela-sela sambutannya, bahwa pihak pemerintah mengapresiasi atas terlaksanakannya kegiatan IYC 2018 di Kota Banjarmasin yang telah mempercayakan sebagai tuan rumah pada pertemuan International Youth Conference AMSA.

“Saya berharap agar para pemuda menjadi garda terdepan dalam menyelesaian konflik-konflik yang terjadi, baik di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Indonesia maupun di Asean,” harapnya.

Sejalan dengan itu, Walikota Banjarmasin, H. Ibnu Sina, menuturkan saat memberikan materi dihadapan para delegasi, bahwa kegiatan IYC AMSA ini sangat bernilai positif untuk membangun kesadaran para pemuda dalam menyelesaikan tiap problematika ummat.

Ditempat yang sama, President AMSA Indonesia, Wawan Nur Rewa, mengutarakan jika kegiatan ini akan mendorong spiritualisme para pemuda.

“Hadirnya AMSA sebagai poros lokomotif ide dalam mencetus perdamaian dunia, tentunya ini akan mendorong spiritualisme para pemuda di Indonesia maupun Asean, kami berharap kedepannya pemerintah mendukung serta berkolaborasi dengan pemuda dalam menjaga kedaulatan bangsa,” tukasnya.

Diakhir kegiatan ini, para peserta melakukan field trip keberbagai tempat di Kota Banjarmasin, salah satunya di objek wisata Pasar Terapung.

Laporan : Kurniawan

Leave a Reply